Friday, 8 March 2013

belajar?nikah?=belajar nikah?


"Abah, apa pendapat abah tentang nikah waktu belajar?"

Angin sepoi-sepoi bahasa pada petang itu. Tenang. Damai. Bagaikan memberi laluan untuk medan perbincangan.

Abah dan Ma terpaku dengan pertanyaan itu. Mereka memandang aku. Concentrate.

Di tangan aku masih erat memegang Kitab Ringkasan Riyadhatus Solihin. Setia di genggamanku. Bagaikan mengerti yang aku perlukan kekuatan untuk berbicara tentang perkara ini.

" Zaman sekarang ni, dah jadi perkara biasa nikah waktu belajar. Ada je kat luar sana yang nikah, dan dalam masa yang sama pandai uruskan rumah tangga. Anyway, kenapa anak abah tanya soalan macam ni?". Abah masih tak dapat meneka isi hati anaknya ini.

Aku menahan malu. Ini kali pertama berbicara tentang nikah dengan wali aku yang sah, Abah.

Aku menyusun ayat dalam hati. Satu persatu. Takut tersalah tafsiran oleh Ma dan Abah.

xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

"Assalamualaikum, Hana. Awak dah habis exam ke? Saya ingat nak jumpa awak la."

Aku menerima mesej daripada seorang yang sangat aku kagumi dan segani.
(Maaf, namanya tidak mampu dipamerkan disini.)

"Wassalam wbt. Exam dah habis. Tengah cuti sekarang ni. Ada apa nak jumpa saya? Boleh je, insyaAllah. Bila?"

"Malam ni saya ambil awak kat kolej boleh?"

"Boleh, InsyaAllah!"

"Oke, c u then!"

Malam hari Khamis. Seperti yang dijanjikan, beliau bersama suaminya datang ke kolej dan membawa aku ke sebuah gerai sate.

Selepas berbual-bual bermacam perkara, lalu beliau memulakan bicara, menyatakan hajat tentang pertemuan malam ini.

"Ada seseorang minta tolong saya untuk sampaikan sesuatu kat Hana. Tapi sebelum tu, saya nak tanya, Hana dah berpunya ke belum?"

Dengan hairannya, aku geleng. Sifat keibuan yang jelas terpancar menyebabkan aku rasa seperti aku bersama Ma, jadi aku perlu jujur dengannya.

"Ada seorang muslimin minta saya tanyakan hal ini. Dia mempunyai hasrat untuk mengkhitbah Hana. Jadi beliau minta saya untuk sampaikan perkara ini...

...dia tak kenal siapa mak ayah Hana, jadi sebab itu lah dia minta tolong saya jadi mediator...

...orangnya memang baik, dan peramah. Apa yang saya respect kat dia adalah, dia tak minta pun biodata/profile Hana dari saya. Maksudnya, dia seorang yang tak kisah pun siapa Hana, dari mana, dan anak siapa...

...dia ada emelkan kat saya tentang latar belakangnya. Nanti saya forwardkan kat Hana...

...Hana ambil la masa untuk fikirkan keputusannya. Cuba bincang dulu dengan mak ayah."

Satu teguk air ditelannya sebelum menyambung bicara.

"Hana dapat teka siapa orangnya?"

Sekali lagi aku geleng. Senyap. Tanpa sepatah kata.

xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

"Macam ni lah, kalau betul dia memang nak meminang, suruh dia datang jumpa family dulu. Tengok dulu family kita macam mana, takut nanti menyesal lepas nikah..." Abah memberi kata putus awal.

Aku menafsir ayat Abah. Datang meminang? Possible ke?

Ada banyak perkara yang perlu di'consider' sebelum meminta pihak sana untuk masuk meminang. Antara yang paling penting untuk dipertimbangkan adalah persediaan aku sendiri untuk menerima lamaran itu, atau dengan kata lainnya, adakah aku bersedia untuk mempunyai ikatan dengan sang lelaki itu?

Aku berkira-kira dalam hati. Abah ni biar betul.

"Hana yakin ke boleh bagikan masa untuk belajar dan masa untuk suami? Seperti yang Abah cakap tadi, ada orang boleh buat dua benda dalam masa yang sama, pandai uruskan rumahtangga dalam masa yang sama masih lagi seorang siswi. Tapi, Ma tak yakin Hana mampu lakukan. Ma takut Hana gagal nanti..." Ma mula bersuara, memberi pandangan.

Perbezaan pendapat antara Abah dan Ma. Tapi wali aku yang sah adalah Abah. (hehe)

Abah mula berfikir. Menafsir ayat Ma. Dalam diam Abah mengiyakan kata-kata Ma.

"Betul jugak tu. Hana yakin dia boleh jadi suami yang baik?"

Aku diam. Tiada jawapan.

"Anakku, Hana. Abah tak menghalang apa pun keputusan Hana. Semua bergantung pada Hana. Fikirlah baik buruknya khitbah ini."

Aku masih lagi diam. Sepatah belum keluar dari mulut. Buntu. Yang aku perlukan sekarang ini adalah pendapat Ma Abah, bukan keputusan aku.

Saraf dalam otak bersimpul, sarat dengan persoalan dan kebimbangan. Tapi, tak mampu untuk diluahkan kepada Ma dan Abah.

Adakah aku masih belum matang untuk menghadapai perkara ini?

Atau belum masanya?

Atau bukan jalan yang terbaik?

Atau ini dugaan yang perlu dilalui oleh hamba yang mengaku beriman kepadaNYA?


"Abah tak kisah ke kalau Hana nikah dalam waktu terdekat ni?" Aku menduga hati Abah.

Giliran Abah pula diam.

Ma mula mencari kata.

"Hana sanggup ke langkah bendul?"

Kakakku yang ketiga juga masih belajar, dan belum bernikah. Aku pernah menangis apabila kakakku menceritakan kisahnya yang ingin diperkenalkan kepada seorang engineer. Tiada orang tahu. Aku sedih, kerana aku akan kehilangan 'geng' apabila kakakku nikah kelak.

Pasti kakakku juga bersedih jika aku mendahuluinya...

Aku juga pernah menangis di rumah, apabila abang kembarku akad nikah di rumah isterinya pada suatu masa dulu. Satu-satunya abang yang rapat dengan aku. Tapi sekelip mata dia dah jadi milik orang lain dengan hanya satu lafaz akad nikah.

Pasti kakakku juga akan menangis apabila lafaz akad nikah menjadikan aku jauh darinya.

Wahai kakakku yang disayangi lagi dihormati,
Bukan ini yang aku pinta.
Ini jalan Allah yang perlu kita tempuh.
Redhakanlah hati supaya Allah redha akan kita.

"Anakku Hana, ini cadangan Abah. Abah mengharapkan Hana habiskan dulu pelajaran. Lagipun hanya lebih kurang 2 tahun dah nak habis. Kalau pihak sana tak sabar, biarlah diorang cari yang lain. Hana jangan bimbang, Nescafe campur Milo, tetap akan jadi Neslo...Kalau dah jodoh Hana dengan dia, lambat atau cepat bukanlah penghalangnya. Abah doakan yang terbaik untuk Hana."

"Baiklah Abah. Kalau itu keputusan yang Abah redha, maka tiada lagi alasan untuk Hana mencari keputusan lain."

Dan aku lalui jalan hidupku seperti biasa. Walau kekadang hati rasa diganggu dan terganggu.

Ya Allah,
Jika ini jalan yang perlu aku tempuh,
redhakanlah hatiku supaya Engkau redha terhadapku.

Ya Allah,
Engkau tetapkanlah aku atas keputusan ini.
Engkaulah Maha Mengetahui apa yang terbaik untuk hambaMu.

Ya Allah,
Jika dia jodoh yang terbaik untuk agamaku, terbaik untuk kehidupanku di dunia dan akhirat,
maka ikhlaskanlah hatiku untuk menerimanya, dan ikhlaskanlah hatinya untuk menerimaku.

Jika sebaliknya,
maka jauhkanlah dia dariku dan jauhkanlah aku darinya,
Wahai Allah Yang Maha Mengtaqdirkan.

Aku serahkan segala urusan hidup dan matiku kepada-Mu, Ya Allah.



kahkahkah
 

1 comment:

  1. Pndai abah az ckp nescafe cmpur milo jd neslo..hehe...betul ra...insyaAllah..pndgn mak ayah adlh yg terbaik sekiranya kita hndak mmbuat keputusn slpas kita istikarah pd Allah swt..sy doak az mndapat jodoh yg beriman dn terbaik tu az..klu org yg khitbah az tu jodoh az...walau sepuluh tahun or pape terjdi pun..az mmg akan menikahinya...just 2 taun lbih sket...sabar yer...ambil msa ni tuk kukuhkn lag ilmu tuk jd isteri solehah n ibu mithali ye...tpi..jgn melebihi sya...biar sya nikah dulu..amin..haha

    ReplyDelete