Saturday, 23 March 2013

a 'Gift to Explore'


3 tempat untuk menginsafkan diri:
1) Kawasan perkuburan Islam
2) Hospital
3) Rumah anak-anak yatim

Hari ini, rasa terpanggil untuk berkongsi perjalanan blogger 'a Travelog of Mine'. Moga bermanfaat.

Seawal 7.20 pagi, usai menyiapkan diri dan mengisi perut dengan 2 keping biskut, aku berjalan menuruni tangga blok F, menuju ke surau D. Surau D berada di blok pelajar lelaki. Mulanya segan, tetapi setelah melihat 2 orang Muslimah memasuki pintu surau itu, aku kuatkan langkah. Dengan niat membantu meringankan beban organisasi 'Gift to Explore', aku masuk ke surau D. Sepatutnya seperti yang dirancang dalam meeting semalam, para organisasi dan fasilitator perlu berkumpul seawal 7.00 pagi. Tapi yang ada hanyalah pengarah dan exco program. Dua-dua Muslimin! Aku seorang je Muslimah. Nasib baik junior. Jadi tak kisah la sangat. Dua orang Muslimah tadi bukan di antara organisasi, mungkin ada meeting program lain.

Dengan selambanya, aku duduk. Tak tahu nak tolong apa. Kepada pengarah, aku ajukan soalan, apa-apa yang perlu aku tolong. Pengarah Asrul minta aku untuk tiup belon. Haha. Aku gelak dalam hati. "Belon?Maaf, akak tak minat sangat la...Ada kerja lain tak?" Aku mengelak. Sebenarnya aku segan untuk tiup belon depan orang. Dah la sorang-sorang je kat situ. Mana entah budak-budak Muslimah lain.

Handphone di sebelah bergetar. Sape pulok?

"Ni kak Azra ke? Busy ke sekarang? Adik nak tanya pendapat akak ni, boleh tak?"

Nak mintak dia call nanti, tapi tak terkeluar ayat tu.

"Oh, boleh je. Tak delah busy sangat. Ada apa?"

Teringat mesej dari kakakku tadi mengkhabarkan tentang seorang lepasan SPM ingin meminta pandangan aku kerana dilema dalam memilih jurusan pengajian. Anak kepada sahabat Ma. Khabarnya dia memperoleh 8A. Hebat dong! Bangga! Orang kampung aku tu!

Difikiranku, agaknya aku boleh jadi kaunselor atau duta pengajian post-SPM nie. Hehe. Kalau bukan kepada anak-anak kampungku, kepada siapa lagi perlu aku taburkan jasa, semaikan budi? Aku taknak jadi kacang lupakan kulit, atau beras lupakan hamas padi. (betul ke?he!he!)

Tetapi serius terkejut jugak masa mula-mula dapat mesej dari kakak sulungku itu.
".....Ma ada bagi nombor fon kamu kat anak kawan Ma......". Aku berdebar. Kali ini, calon suami lagi ke? Hayyyyyakkkk!
Aku teruskan baca mesej itu sampai habis. Rupanya anak kawan Ma itu nak minta pendapat je. Hilang debaran.

Selepas 10 minit lebih bercakap menerusi handphone, dan dia macam dah faham procedure nak ambil jurusan perubatan, dia pesan: "Nanti kak Azra balik, bagitau adik ye, adik nak jumpa akak. Akak cuti bila?"

Haha, berdebar jugak orang ajak nak jumpa nie. Almaklum, aku pemalu orangnya. (Yeke?)
Perbualan berhenti disitu.

Kembali kepada program 'Gift to Explore'.

Dah namanya "explore", dapat guess tak ni program apa? Hehe.



Selepas persiapan rapi dibuat, kami berkumpul di court bola tampar. Aku sebagai salah seorang fasilitator untuk checkpoint 7 explorace ini. Kiranya aku ni wakil daripada BADAR, sebabnya program ini merupakan anjuran FSI dan diletakkan sepenuhnya bawah kelolaan BADAR (= Badan Dakwah dan Rohani). Jadi BADAR pun kena turun padang la~
*FSI= fiesta sinergi intelek.

<titian kasih>

Pintu pagar kayu ditolak. Kaki kanan mula melangkah masuk. Mak Indah menyambut kami. Bagaikan memahami, Mak Indah menunjukkan arah tempat yang bakal kami jadikan sebagai 1 daripada 9 checkpoint explorace. Tugasan di checkpoint ini senang je, cat dinding bilik anak-anak di sini, Rumah Titian Kasih.




Antara peserta explorace yang menyiapkan task di checkpoint 7


Adakah anda sedar akan kewujudan Rumah Titian Kasih? Berdekatan Tasik Titiwangsa yang famous tu. Rajin-rajinlah datang jenguk anak-anak disini.

Ini kali pertama menjejakkan kaki di rumah ini. Padahal, dekat je dengan kolej. Dan ini juga adalah kali pertama menjejakkan kaki ke rumah kebajikan anak-anak. Terharu dengan suasana. Sayu dengan keadaan anak-anak. Insaf dengan cara kehidupan mereka.

Hati aku memberontak lagi.

Dimana mak ayah mereka?

Dimana adik beradik mereka?

Dimana saudara mara mereka?

Kenapa mereka ditinggalkan disini?

Kenapa mereka perlu menghadapi semua ini?

Kenapa mereka perlu diasingkan dengan anak-anak diluar sana?

Kenapa mereka perlu dikumpulkan bersama golongan senasib mereka?


Kamu sedar mereka wujud?

Kamu cakna tentang mereka?

Kamu yakin mereka boleh hidup tanpa kamu?


Duhai kamu dan aku!

Apa yang telah kita sumbangkan untuk mereka?

Mereka perlukan kita.

Jasad dan roh kita.

Bukan duit kita.

Bukan makanan kita.


Mereka perlukan perhatian dan kasih sayang kita.

Bukannya tangan untuk membantu mereka.

Bukannya hati yang simpati dengan mereka.


Tetapi...

Masa kita bersama mereka!

Ini yang mereka perlukan!


Aku tak sehebat mereka. Tak setabah mereka. Tak semulia mereka. Sebab itu, Allah tidak meletakkan aku bersama mereka. Aku punya Ma, Abah, abang, kakak, adik, saudara mara, tetapi tetap tidak bersyukur. Tetap merungut. Tetap rasa tak cukup.

Arggghhhh! Manusia yang lupa! Lupa dalam dunia fana!

Anak di hujung katil itu menarik pandangan aku. Baru bangun agaknya. Aku cuba mendekatinya. Dari raut wajahnya, dia merupakan seorang anak Down Syndrome. Allah! Tabahnya anak ini diuji dengan sehebat ujian Engkau Yang Maha Hebat. Anak itu senyum. Bagai menyapa aku. Anak-anak lain memanggilnya 'budak cacat'. Kesian! Dia bukan cacat wahai anak-anak! Dia istimewa! Dia dengan dunianya. Sendirian. Tiada kawan. Dan aku tak memahami dunianya. Muga syurga selayaknya untukmu!

Terdengar tangisan anak kecil. Tiada yang memujuknya. Aku tak faham apa yang anak kecil ini mahukan. Di depannya ada seorang perempuan, mungkin ibunya, sedang menjemur kain. Tetapi, kenapa ibunya buat-buat tak tahu, buat-buat tak dengar tangisan si kecil ini? Makin lama makin tinggi suara tangisan itu. Aku cuba untuk memujuk si kecil, tapi dia tak mahu! Mungkin yang boleh menenangkannya hanyalah ibunya.

Di satu buaian, sepasang mata anak comel mengikuti langkahku. Agaknya 6-8 bulan. Mungkin mahukan hangatan pelukan bak seorang ibu. Aku? Let's try!

Di sudut yang lain pula, seorang anak perempuan, putih melepak, bertudung hitam memegang buku di tangannya. Bertubi-tubi aku ajukan soalan, tanpa mengharapkan jawapan. Kerana aku yakin aku masih belum ada aura untuk menarik anak-anak berkomunikasi denganku. Masih belum cukup ilmu berkaitan tarbiyatul aulad. Tetapi, aku kemudiannya dikhabarkan bahawa anak ini tidak mampu bercakap. Sedihnya hati. UjianMu memang hebat Ya Allah. Engkau kurniakan kecantikan untuk anak ini, tetapi Engkau tarik kenikmatan bersuara. Aku mencari hikmahnya.

"Kakak, bila kakak datang lagi nanti, kakak beli hadiah boleh? Saya nak bagi kat Mama saya. Mama saya suka hadiah, kak." Rayu anak perempuan itu. Umurnya mungkin dalam 5-6 tahun.

"Kakak, ni huruf apa?"

"Kakak, nak pinjam fon boleh? Saya nak telefon Mak saya."

"Kakak, saya pun nak mengecat jugak. Saya pandai buat tu."

"Kakak, kakak nak balik dah ke?"

Pelbagai ragam dan kerenah anak-anak. Semuanya mengajar aku erti hidup. Bahagia, derita, kasih sayang, syukur, tabah, dan erti segala-galanya. Kalau bukan kerana 'Gift to Explore' ini, mungkinkah aku akan ditemukan dengan mereka? Mungkinkah kakiku ini akan menjejak Rumah Titian Kasih?Mungkinkah hati aku akan diketuk?

Terima kasih Ya Allah, Engkau ketukkan hatiku dengan anak-anak ini. Ada hikmah tersembunyi di sebalik 'Gift to Explore'. Shall I twist it with 'Explore to Gift'?





Anak-anak di Titian Kasih

1 comment:

  1. Sem lepas, saya penah buat program ke sini, rumah tiian kasih. sedih sangat. sebak

    ReplyDelete